Asylum seekers: drowning on our watch

Indonesian (Translated by Google)

(Reblogged dari daifoladonline.wordpress.com)

Lebih dari seribu pencari suaka tewas saat mencoba untuk sampai ke Australia dengan perahu . Tapi berapa banyak dari mereka bisa diselamatkan ? Pencarian Australia dan otoritas penyelamatan berdiri terdakwa dari penundaan yang tidak perlu , mengabaikan panggilan marabahaya dan melewati tanggung jawab Indonesia , yang tidak dilengkapi untuk melakukan operasi penyelamatan . Jess Bukit menyelidiki .


Sejak tahun 2001 , hampir 1.400 pencari suaka telah tenggelam antara Indonesia dan Australia . Lebih dari 300 telah tenggelam dalam 12 bulan terakhir saja . Mengapa begitu banyak pencari suaka tenggelam dalam perjalanan mereka ke Australia , dan kita bisa berbuat lebih banyak untuk menyelamatkan mereka ?


Latar Belakang Briefing telah melihat keadaan sekitar tenggelamnya empat kapal selama dua tahun terakhir , di mana lebih dari 400 pencari suaka tenggelam . Apa yang muncul adalah pola mengganggu penundaan , menutup- up dan kemacetan komunikasi .

Pada bulan Juni 2012, sebuah kapal nelayan sepanjang 20 meter dengan nama kode yang SIEV 358 tenggelam setengah jalan antara Indonesia dan Pulau Christmas . Perahu itu sudah penuh sesak dengan lebih dari 200 laki-laki dan anak laki-laki , sebagian besar warga Pakistan dan Afghanistan yang melarikan diri dari Taliban dan Al Qaeda . Penumpang telah membuat 16 panggilan untuk membantu otoritas keselamatan maritim Australia selama dua hari . Penelepon semakin tertekan mengatakan kapal rusak di satu sisi dan mengambil air , dan memohon untuk diselamatkan .

Pada awalnya saya tidak bisa percaya bahwa perahu kami telah tenggelam , tapi aku melihat mainan yang datang dari dalam perahu , melainkan datang dengan air. Ketika datang dekat dengan saya , saya menyadari bahwa tidak, itu bukan mainan . Itu masih kecil .
Esmat Adine , Hazara pencari suaka

Tapi tidak ada bantuan datang . Perahu itu sudah di Indonesia penelusuran dan zona penyelamatan , yang mencakup sebagian besar laut antara Indonesia dan Pulau Christmas , sehingga otoritas keselamatan maritim Australia mengalihkan tanggung jawab dengan mitra di Indonesia , BASARNAS .

Tiga puluh dua jam setelah panggilan darurat pertama dibuat , orang yang membuatnya – dan 101 lainnya – tewas .

Pengacara George Newhouse , yang telah bekerja pada tiga inquests coronial tenggelamnya kapal suaka , kata mendelegasikan ke BASARNAS tidak dapat diterima .

“Bagaimana bisa seorang otoritas keselamatan di tangan hati nurani yang baik alih tanggung jawab untuk menyelamatkan nyawa orang untuk sebuah organisasi yang mereka tahu tidak mampu memenuhi peran itu?” Katanya .

Kantor BASARNAS Indonesia di Jawa Barat , yang merespon kapal dalam kesusahan di pantai yang biasa digunakan oleh para penyelundup manusia , putus asa sakit-siap untuk melakukan laut terbuka menyelamatkan . Kepala operasi di sana , Rochmali , mengatakan semua yang mereka miliki mereka adalah perahu karet dan kapal-kapal nelayan tradisional, yang tidak bisa pergi lebih dari lima mil laut dari pantai .

Artikel ini merupakan bagian dari latar belakang yang lebih besar Briefing penyelidikan . Dengarkan laporan lengkap Jess Hill pada hari Minggu di 8:05 atau gunakan tautan di atas setelah siaran podcast .

Mantan diplomat Tony Kevin , yang telah menjadi kritikus vokal pencarian Australia dan otoritas penyelamatan sejak 353 orang tenggelam di perahu yang dikenal sebagai SIEVX , lebih langsung dalam kutukannya terhadap otoritas keselamatan maratime Australia .

” Apa yang menjadi perhatian saya sangat sekarang adalah bukti dari doktrin sistemik , terutama di dalam Otorita Keselamatan Maritim Australia ( AMSA ) – apa yang Anda sebut budaya sistemik skeptisisme dari pencari suaka klaim marabahaya . Sebuah semangat ” Kami lebih baik menunggu dan melihat apa yang terjadi ini, jika mereka benar-benar dalam kesulitan , karena kita sangat sering bahwa mereka tidak tahu ” . ‘

AMSA sangat menolak pernyataan ini dari Tony Kevin . Namun, pertanyaan tentang kapan panggilan dianggap panggilan darurat asli berada di jantung pemeriksaan coronial baru-baru ini ke para pencari suaka yang meninggal pada SIEV 358 .

Tapi ini bukan satu-satunya suaka kematian di laut Australia bisa dicegah .

Di tengah malam pada tanggal 17 Desember 2011, sebuah kapal pencari suaka yang disebut Barokah meninggalkan pantai Jawa dengan sekitar 250 pria, wanita dan anak-anak di atas kapal. Salah satunya adalah etnis Hazara pria , Esmat Adine . Perahu itu begitu penuh sesak , Adine bahkan tidak bisa menemukan tempat untuk duduk . Barokah adalah hanya 40 mil laut dari Indonesia ketika itu runtuh .

” Pada awalnya saya tidak bisa percaya bahwa perahu kami telah tenggelam , ” kenang Adine . “Tapi saya melihat mainan yang datang dari dalam perahu , melainkan datang dengan air. Ketika datang dekat dengan saya , saya menyadari bahwa tidak, itu bukan mainan . Itu masih kecil . Itu adalah anak bernama Daniel . Daniel adalah dengan ibunya , mereka duduk di depan saya , di samping saya, sementara kami datang dengan bus . Ketika saya melihat tubuh Daniel , aku menyadari bahwa perahu kami telah tenggelam , dan tidak ada harapan lagi bagi kita untuk hidup . ‘

Delapan jam kemudian , pada pukul 3 sore , sebuah perahu nelayan yang lewat menemukan sekitar seratus orang di laut lepas , sangat menempel ke puing-puing . Itu hanya bisa menyelamatkan 34 orang . Adine berteriak kepada orang-orang di dalam air , ” Bersabarlah – kami akan membawa Anda lebih banyak kapal , dan mereka akan menyelamatkan kamu . ”

Di Canberra malam itu , lembaga Australia menyadari Barokah itu tenggelam . Mereka mengatakan kepada pihak berwenang Indonesia , karena perahu itu dalam pencarian mereka dan zona penyelamatan .

Beberapa bulan kemudian , petugas bea cukai akan menceritakan Perkiraan Senat mendengar bahwa Indonesia awalnya menolak tawaran Australia untuk membantu upaya pencarian dan penyelamatan .

Tapi insiden waktu resmi, yang Fairfax diperoleh berdasarkan undang-undang kebebasan informasi , mengungkapkan bahwa BASARNAS , cari di Indonesia dan lembaga penyelamatan , telah meminta AMSA untuk mengkoordinasikan penyelamatan respon – AMSA menolak .

Selama dua hari , sedangkan laki-laki , perempuan dan anak-anak berjuang untuk bertahan hidup dalam gelombang hingga enam meter , Indonesia dan Australia tidak melakukan apa pun .

Akhirnya , pada 19 Desember , BASARNAS bertanya lagi untuk bantuan . Kali ini , AMSA setuju , dan dikirim aset angkatan laut dan Bea Cukai ke TKP .

Tapi itu sudah terlambat . Dua ratus dan satu orang tewas .

Pada bulan April tahun ini , pencari suaka lagi yang tersisa untuk tenggelam sebagai AMSA dan BASARNAS gagal untuk berkolaborasi efisien . Dilansir dari Indonesia , ABC koresponden George Roberts mengatakan , ” Semua kita sudah bisa mengetahui sejauh – kecuali hal telah berubah sejak malam – AMSA terakhir tidak membantu belum atau pihak berwenang Australia tidak membantu dan Indonesia belum hadn ‘ t meluncurkan pencarian sendiri . ‘

“Jadi , tampaknya menjadi jenis yang sama dari stand-off kami tahun lalu di mana Australia tahu ada masalah, Indonesia tidak mampu untuk dapat membantu dan sebagai hasilnya orang yang tersisa di dalam air selama berjam-jam . ”

Lima puluh delapan orang masih hilang .

Pada bulan Juni tahun ini , perahu lain tenggelam , kali ini mudah dijangkau dari kapal patroli Australia . Sebuah pesawat Bea Cukai terlihat itu 28 mil laut dari pulau – hanya empat kilometer di luar zona intersepsi nya . Sekitar 55 pria, wanita , dan anak-anak terlihat di geladak , melambai pesawat.

Setelah acara tersebut , pemerintah mengklaim perahu tidak menunjukkan tanda-tanda visual marabahaya . Tapi dokumen resmi dari Pusat AMSA Rescue Koordinasi ( RCC ) , yang Fairfax lagi diperoleh berdasarkan undang-undang kebebasan informasi , menunjukkan bahwa Bea Cukai telah melaporkan perahu sebagai ‘ mati di dalam air ‘ , dan telah khawatir tentang perahu dari saat mereka melihat itu .

Seperti jam berlarut-larut , laksamana yang bertanggung jawab atas Komando Perlindungan Perbatasan menjadi semakin prihatin untuk keselamatan kapal , dan meminta RCC untuk memulai pencarian . Tapi AMSA menolak , mengatakan mereka masih menilai bukti. Ketika puing-puing terlihat , AMSA mengatakan , pengawasan kemudian akan pindah ke fase SAR .

Dua hari kemudian , kapal itu ditemukan , terbalik . Tiga belas mayat ditemukan . Tidak ada yang selamat .

Dengarkan laporan lengkap Jess Hill hari Minggu ini , ketika Background Briefing akan mengambil melihat forensik di belakang layar di AMSA dan bertanya : apakah kematian lebih dari 400 orang mudah dicegah ?

Sumber : ABC.net Background Briefing

Goaty's News welcomes your replies. Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s